Ini Mengapa Warga Yaman Ngeri AS Masukkan Houthi sebagai Teroris

 ​

loading…

Memasukkan Houthi dalam daftar teroris oleh AS sebagai kemunafikan yang terang-terangan. Foto/Ilustrasi: al Jazeera

MemasukkanHouthidalam daftarterorisdianggap dapat melumpuhkan pengiriman uang dan transaksi keuangan serta menghancurkan perekonomian yang sudah terpuruk tanpa merugikan Houthi secara langsung.Al-Jazeeramelaporkan.

Abdu Yahia bukanlah pendukung Houthi. Namun warga Sanaa berusia 37 tahun itu selama sebulan terakhir berharap agar kelompok bersenjata Yaman tidak dimasukkan dalam daftar kelompok “teroris” yang ditetapkan Amerika Serikat .

Dia menerima bantuan dari sebuah organisasi kemanusiaan di Sanaa, dan kekhawatiran bahwa serangan terhadap kelompok Houthi, yang menguasai sebagian besar Yaman, dapat menghambat aliran bantuan tersebut ke negara yang perekonomiannya telah hancur akibat perang selama satu dekade.

Teroris Global Khusus

Pada tanggal 17 Januari, Washington mengumumkan satu bulan kepada Houthi untuk menghentikan serangan mereka terhadap jalur pelayaran di Laut Merah, Laut Arab, dan Teluk Aden atau menghadapi kemungkinan dimasukkan ke dalam daftar “teror” AS.

Kelompok Houthi menolak ultimatum tersebut, bersikeras bahwa mereka tidak menargetkan warga sipil, bahwa mereka hanya menyerang kapal-kapal yang terkait dengan Israel dan bahwa kampanye mereka bertujuan untuk menekan Israel agar menghentikan perang dahsyat di Gaza, yang telah menewaskan hampir 30.000 orang.

Maka pada 16 Februari, AS memasukkan kembali kelompok Houthi ke dalam Daftar Teroris Global Khusus (SDGT). Penunjukan tersebut memungkinkan Departemen Keuangan AS untuk mengganggu aliran keuangan antara Yaman dan negara mana pun dalam sistem keuangan internasional, jika mereka yakin dana tersebut dapat membantu kelompok Houthi.

“Namun bukan kelompok Houthi yang akan menghadapi dampak terburuk dari penunjukan tersebut,” kata Yahia.

“Jika Houthi disebut pemberontak atau militan, itu tidak masalah. Namun ketika mereka disebut sebagai organisasi ‘teroris’, maka hal tersebut sangatlah buruk. Kami warga sipil tidak bisa lepas dari konsekuensinya selama kami tinggal di wilayah yang dikuasai Houthi,” katanya.

Seperti Yahia, banyak warga Yaman yang khawatir bahwa penunjukan tersebut dapat membawa siklus baru penderitaan kemanusiaan dan ekonomi di Yaman.

Memperparah Kesengsaraan

Mohammed Ali, seorang lulusan universitas berusia 25 tahun di Sanaa, mengatakan bahwa penunjukan AS terhadap Houthi tidak akan merampas kekuatan militer kelompok tersebut, namun akan menambah kesengsaraan ekonomi negara dan mempengaruhi mata pencaharian masyarakat.

Ali mempelajari hubungan masyarakat dan berharap mendapatkan pekerjaan yang relevan dengan jurusannya. Namun dia tahu bahwa prospeknya, yang sudah lemah, hampir tidak berarti lagi karena Amerika menjuluki Houthi sebagai kelompok “teror”.

Perekonomian Terpukul

“Sektor swasta akan lebih ragu untuk membuka lebih banyak investasi di wilayah yang dikuasai Houthi, dan organisasi kemanusiaan internasional mungkin membatasi operasi mereka dan mengurangi staf lokal mereka di Yaman,” katanya.

“Pembatasan lebih lanjut terhadap pengiriman uang ke Yaman akan diberlakukan. Hal ini akan merugikan warga Yaman yang bergantung pada dukungan finansial dari teman atau kerabat di negara lain.”

Sejak pecahnya perang Yaman pada tahun 2015, pengiriman uang ke dalam negeri semakin menjadi bagian penting dalam perekonomian negara: Pada tahun 2023, pengiriman uang tersebut diperkirakan mencapai 18 persen dari produk domestik bruto (PDB) Yaman, yang merupakan salah satu proporsi tertinggi di dunia pada tahun 2015.

 

Updated: Februari 23, 2024 — 7:39 am

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *