Starbucks PHK Lebih dari 2.000 Orang di Timur Tengah, Begini Ceritanya

 ​

Jakarta, CNBC Indonesia – Operator waralaba Starbucks di Timur Tengah dan Asia Tenggara, Alshaya Group, dikabarkan akan kehilangan bisnisnya. Hal itu terkait boikot produk anti Israel dampak perang Israel-Palestina yang masih terus berlanjut.

Akibat hal itu, Alshaya Group berencana melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) terhadap lebih dari 2.000 orang karena lesunya kinerja. Serta kondisi perdagangan yang terus mempersulit perusahaan selama enam bulan terakhir.

Melansir New York Times (6/3/2024), sejak perang Israel-Palestina dimulai, Starbucks terpaksa mengalihkan persepsi perusahaan tersebut telah mendukung dan bahkan mendanai pemerintah Israel dan militer Israel.

Pemerintah mengeluarkan pernyataan panjang lebar pada bulan Oktober yang menggambarkan klaim tersebut sebagai kebohongan. Namun, hal tersebut tidak meredam seruan boikot di berbagai wilayah.

Alshaya Group, yang mengoperasikan lebih dari 1.900 kedai Starbucks di Timur Tengah dan Afrika Utara yang mempekerjakan 19.000 pekerja, mengatakan dalam sebuah pernyataan mereka akan memberikan dukungan yang dibutuhkan karyawan yang terkena dampak dan keluarga mereka.

PHK ini menambah drama yang terjadi di Amerika Serikat, di mana manajemen Starbucks dan serikat pekerja Starbucks saling menggugat. Ini setelah serikat pekerja tersebut menyatakan solidaritasnya dengan warga Palestina.

Boikot juga telah merugikan penjualan waralaba Starbucks di Malaysia, negara mayoritas Muslim. Berjaya Food Berhad, sebuah perusahaan investasi berbasis di Malaysia yang mengembangkan dan mengoperasikan jaringan restoran dan kafe di Asia Tenggara, bulan lalu melaporkan penurunan penjualan triwulanan sebesar 38% karena konsumen berpaling dari 400 gerai Starbucks miliknya. Saham perusahaan telah anjlok lebih dari 20 persen sejak awal Oktober.

Pendiri perusahaan, Vincent Tan, mengimbau pelanggan di Malaysia untuk menghentikan boikot dalam sebuah wawancara dengan wartawan pada hari Senin (4/3/2024). Menurutnya, hal itu akan merugikan masyarakat Malaysia.

“Saya pikir semua orang yang memboikot Starbucks Malaysia harus tahu bahwa itu adalah perusahaan milik Malaysia. Kami bahkan tidak memiliki satu orang asing pun yang bekerja di kantor pusat. Di toko-toko, 80 hingga 85 persen karyawannya adalah Muslim. Boikot ini tidak menguntungkan siapa pun,” katanya.

Situs web Starbucks di Malaysia mengeluarkan postingan blog yang mengatakan bahwa perusahaan tersebut tidak memiliki agenda politik dan tidak menggunakan keuntungan untuk mendanai operasi pemerintah atau militer.

“Penting untuk dicatat bahwa Starbucks tidak memiliki toko di Israel,” tambah postingan tersebut, mencatat bahwa perusahaan tersebut mengakhiri kemitraan di Israel pada tahun 2003.

Postingan serupa juga dipublikasikan di situs Starbucks di Timur Tengah. Sebelumnya pada bulan Januari, Starbucks juga telah memangkas perkiraan penjualan tahunan globalnya karena perang di Gaza yang merugikan bisnis pemegang lisensinya di Timur Tengah.

Kepala eksekutif perusahaan, Laxman Narasimhan, mengatakan perusahaannya menderita dampak signifikan terhadap arus penjualan di wilayah tersebut. Ia mengatakan bahwa dampaknya juga dapat dirasakan di Amerika Serikat, didorong oleh kesalahan persepsi mengenai posisi.

Tuntutan dari beberapa orang agar perusahaan mengambil sikap terhadap perang dapat dilihat di media sosial dan semakin banyak di luar toko Starbucks setelah serangan pimpinan Hamas terhadap Israel pada bulan Oktober. Dalam pernyataannya saat itu, Starbucks membantah bahwa perusahaan tersebut atau mantan CEO-nya, Howard Schultz, memberikan dukungan finansial kepada Israel.

Starbucks menyatakan akan terus mengembangkan bisnisnya di Timur Tengah, termasuk bekerja sama dengan Alshaya Group dalam mengembangkan rencana untuk wilayah tersebut. Namun rencana tersebut tampaknya mendapat tantangan, setidaknya untuk saat ini.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Video: Gerakan Boikot Israel Meluas, Ini Efeknya!


(miq/miq) 

Updated: Maret 6, 2024 — 11:40 am

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *